RKpx 302 : - - - Inilah 6 Langkah Untuk Mengetahui Masa Subur Wanita

Inilah 6 Langkah Untuk Mengetahui Masa Subur Wanita

Metode Mengetahui Siklus Menstruasi Anda
Bagikan via Whatsapp!

Rahasia Kesuburan -

Terutama mengenal fase ovulasi atau subur yang merupakan fase dimana sel telur yang siap untuk dibuahi.Lalu, bagaimana cara untuk mengetahui sel telur siap dibuahi ? Anda dapat menentukan fase siklus menstruasi anda dengan mengamati tiga tanda kesuburan primer seperti suhu tubuh (bangun tidur, atau tubuh basal), cairan serviks, dan posisi serviks.

Taukah anda? Setiap siklus ternyata berkaitan loh dengan banyak faktor penting di dalam tubuh. Siklus menstruasi berada di bawah pengaruh langsung estrogen dan progesteron, dan hormon lain yang disebut luteinizing hormone (LH). Tubuh memberikan sinyal setiap hari mengenai status hormon-hormon ini.

Estrogen mendominasi di bagian pertama dari siklus progesteron mendominasi yang terakhir, sementara luteinizing hormone (LH) adalah katalis yang mendorong ovarium untuk melepaskan telur. LH adalah hormon yang diukur dalam kit prediktor ovulasi. Hormon tersebut berpengaruh pada sistem syaraf pusat, hormonal, panca indera, psikologis, fungsi organ indung telur, dan juga rahim. Belum lagi bagi wanita yang sudah menikah, mengetahui kapan masa subur untuk memudahkan proses kehamilan tentunya sangat penting.

Oleh sebab itu, penting untuk mencatat siklus haid atau menstruasi. Saat ini, ada beberapa metode dasar untuk menentukan waktu ovulasi serta mengontrol siklus haid, lho!

Berikut ini langkah dasar untuk menentukan masa subur wanita :

1. Kalender Metode (ritme).

Untuk metode kalender, Anda menebak waktu ovulasi berikutnya setelah mencatat siklus menstruasi anda dalam beberapa bulan terakhir. Dari catatan tersebut, anda menebak kemungkinan besar kapan anda ber-ovulasi (subur).

Hari subur dimulai sejak 5 hari sebelum ovulasi dan berakhir pada hari ovulasi. Metode ini bekerja jika siklus menstruasi anda teratur. Tapi sangat sedikit wanita memiliki siklus 28-hari.

Baca juga:  Advertorial : Waspada! 4 Tanda Menstruasi Tidak Lancar Pada Usia Produktif

Bahkan wanita yang memiliki siklus yang teratur dapat memiliki menstruasi yang tidak teratur dari waktu ke waktu. Dan juga, seorang wanita tidak selalu mengalami ovulasi tepat di tengah-tengah siklus dan lebih mungkin untuk mengalami ovulasi antara 9 dan 17 hari sebelum periode berikutnya. Jadi, jika hanya menggunakan metode kalender saja tidak paling efektif untuk menebak ketika, anda mengalami ovulasi.

2. Langkah Hari Standar (SDM).

SDM adalah metode yang terbaik bagi wanita yang memiliki siklus antara 26 dan 32 hari. Biasanya anda menggunakan string berwarna khusus manik-manik (CycleBeads) untuk melacak siklus menstruasi, jika anda menggunakan metode ini. Manik merah adalah hari pertama (hari 1) periode anda. Menghitung setiap hari sebagai salah satu manik. Sebuah manik coklat gelap menandai 26 hari dan manik coklat terakhir sebelum manik merah 32 hari . Jika Anda memiliki lebih dari satu siklus dalam satu tahun yang lebih pendek dari 26 hari atau lebih lama dari 32 hari.

3. Langkah Basal Suhu Tubuh (BBT) .

Suhu basal tubuh (BBT) adalah suhu tubuh terendah orang yang sehat miliki pada siang hari. Hormon pada wanita biasanya meningkat selama siklus menstruasi secara alami, dan hal itu menyebabkan BBT biasanya turun sekitar 0,4 ° F (0,2 ° C) di bawah suhu normal 1 sampai 2 hari sebelum ovulasi dan kemudian suhu naik kembali pada 1 sampai 2 hari setelah ovulasi.

Banyak wanita tidak memiliki pola suhu biasa, sehingga sulit untuk menggunakan metode ini untuk mengetahui kapan ovulasi terjadi.

4. Langkah lendir serviks (metode Billings).

Jumlah, tekstur, dan tampilan lendir yang dihasilkan oleh serviks anda akan mengalami perubahan selama siklus menstruasi. Dengan memperhatikan, merasa, dan mencatat informasi ini untuk beberapa siklus, anda mungkin bisa menebak kapan anda akan berovulasi.

Baca juga:  Peran Keseimbangan Hormon Wanita Dalam Proses Kehamilan

A. Tepat setelah periode menstruasi, Anda tidak memiliki banyak lendir serviks dan tebal, berawan, dan lengket.

B. Tepat sebelum dan selama ovulasi, Anda akan memiliki lebih banyak lendir serviks dan tipis, jelas, dan seperti benang.

C. Metode lendir serviks tidak akan bekerja dengan baik jika anda.

D. Gunakan pelumas vagina atau douche.

E. Memiliki infeksi vagina.

F. Memasuki usia menopause.

5. LangkahPemantauan Hormon.

Alat pemantau ovulasi dapat digunakan untuk membantu anda mempelajari hari paling subur dari siklus menstruasi Anda. Tes ini memeriksa tingkat luteinizing hormone (LH)dalam urin Anda. Anda menggunakan dipstick atau tes strip, celupkan dalam urin anda, dan membaca tingkat di strip atau meletakkan strip yang kemudian akan menunjukkan tingkat LH.

6. Langkah Gabungan (symptothermal).

Metode ini menggunakan beberapa metode sekaligus, untuk memberitahu masa subur dari siklus anda, kemudian memeriksa suhu tubuh basal anda, dan memperhatikan perubahan lendir serviks, serta dengan memeriksa tes hormon, dan anda juga memperhatikan tanda-tanda ovulasi (seperti payudara nyeri, sakit perut, dan perubahan suasana hati). Tanda-tanda fisik ovulasi dapat membantu anda belajar saat anda sedang berovulasi.

Untuk menggunakan metode kesadaran kesuburan secara efektif, konsultasikan dengan tenaga kesehatan yang sudah terlatih.

 

Baca Juga :

Payudara Saya Sakit Saat PMS, Apakah Ini Pertanda Normal?

Hal Yang Perlu Wanita Ketahui Soal Keputihan dan Lendir Serviks

Mengetahui Pentingnya Masa Subur Pada Wanita Yang Ingin Hamil