RKpx 650 : - - - Waspada, 5 Pemicu Disfungsi Ereksi Yang Mengganggu Kehamilan

Waspada, 5 Pemicu Disfungsi Ereksi Yang Mengganggu Program Kehamilan

Waspada, 5 Pemicu Disfungsi Ereksi Yang Mengganggu Program Kehamilan
Bagikan via Whatsapp!
Rahasia Kesuburan -

Gangguan fungsi hormon seks umum terjadi pada pria maupun wanita dari segala usia, etnis dan latar belakang  budaya.

Gangguan fungsi seks tidak hanya berdampak pada laki-laki saja, tetapi juga berdampak terhadap pasangannya sehingga dapat menyebabkan gangguan. Jika anda dan pasangan sedang merencanakan kehamilan.

Disfungsi ereksi sangat umum dan menjadi lebih umum saat pria menua. Sebuah survei australia menunjukkan bahwa setidaknya satu dari lima pria yang berusia di atas 40 tahun memiliki masalah ereksi dan sekitar satu dari sepuluh pria benar-benar tidak dapat memiliki ereksi. Dengan bertambahnya usia satu dekade, kemungkinan besar dapat mengalami masalah ereksi meningkat.

Apa Itu Disfungsi Ereksi?

Disfungsi ereksi (DE) adalah ketidakmampuan organ reproduksi pria untuk berhubungan seksual akibat tidak terjadinya sebuah ereksi pada penis. Sampai saat  ini, masih  banyak kontroversi yang merupakan penyebab ketidakmampuan penis untuk berereksi. Pada dasarnya bisa sebabkan karena terjadi adanya gangguan vaskuler neurogenik dan hormonal.

Bagaimana Bisa Terjadinya Disfungsi Ereksi?

Mendapat ereksi adalah proses yang rumit. Ada dua tabung jaringan spons yang berjalan di sepanjang penis. Selubung luar yang keras berserat dan elastis sebagian mengelilingi bahan spons ini.

Ketika dirangsang oleh saraf, jaringan spons mengatur dirinya sendiri sedemikian rupa sehingga lebih banyak darah yang dapat disimpan oleh penis. Pembuluh darah yang berjalan melalui selubung luar penis kemudian menekan dan menghentikan darah dari meninggalkan penis. Ketika darah berhenti mengalir keluar, penis mengisi dengan darah dan membentang di dalam casing luar, memberikan ereksi.

Baik di jaringan spons dan pembuluh darah, sel-sel otot bereaksi terhadap bahan kimia di dalam tubuh, beberapa membuat ereksi terjadi dan beberapa membuat penisnya menjadi lembek (lunak). Keseimbangan bahan kimia ini mengontrol apakah penis itu keras atau lunak?

Lalu, Faktor Apa Yang Menyebabkan Disfungsi Ereksi Itu Terjadi?

Banyak faktor yang dapat mempengaruhi kemampuan pria untuk mendapatkan dan mempertahankan ereksi dan beberapa faktor mungkin hadir pada satu waktu. Umumnya, ada kombinasi faktor fisik dan psikologis. Namun, terkadang tidak ada alasan yang jelas untuk disfungsi ereksi, tapi sebagian besar kasus disfungsi ereksi memiliki penyebab fisik. Apa saja penyebabnya?

Perhatikan beberapa faktor yang menyebabkan disfungsi ereksi bisa terjadi berikut ini :

1. Faktor fisik.

Pada umumnya, impotensi disebabkan oleh sesuatu yang bersifat fisik. Penyebab bisa termasuk:

Penyakit jantung  — kondisi yang mempengaruhi jantung dan kemampuannya untuk memompa darah bisa menyebabkan impotensi. Hal ini disebabkan karena adanya pengerasan pembuluh darah (atherosclerosis). Tanpa aliran darah yang cukup ke mr. p, seseorang tidak dapat mencapai ereksi.

Penyakit ginjal  — Jika seseorang dengan gangguan ginjal biasanya akan berdampak terhadap aterosklerosis
dan gangguan vaskular di bagian panggul, sehingga masalah sistem vaskular ini menyebabkan terjadinya penurunan fungsi bercinta

Kebocoran vena — untuk membangun ereksi, darah harus tetap mengalir dan tersimpan dalam mr.p  untuk beberapa waktu. Jika darah terlalu cepat mengalir balik ke jantung, ereksi akan loyo. Cedera atau penyakit bisa menyebabkan ini

Sindrom metabolik — kondisi yang melibatkan peningkatan tekanan darah, kadar insulin tinggi, lemak tubuh di lingkar pinggang, dan kolesterol tinggi

Cedera kepala berat — impotensi dilaporkan terjadi pada 15-25% kasus penderita trauma kepala berat.

2. Faktor neurogenik,

Beberapa kelainan neurologis yang sering dihubungkan dengan disfungsi ereksi, contoh kondisi neurogenik yang menyebabkan impotensi, meliput Penyakit Parkinson’s disease , Alzheimer, Cedera atau gangguan tulang belakang Tumor otak atau tulang belakang, Stroke, dan Operasi kelenjar prostate

3. Faktor hormonal

Contoh kondisi hormonal yang menyebabkan impotensi, meliputi:

Hypogonadisme — kondisi medis yang mempengaruhi kadar testosteron hingga sangat rendah di luar batas normal

Hypertiroidisme — saat kelenjar tiroid memproduksi terlalu banyak hormon

Hypotiroidisme — saat kelenjar tiroid memproduksi terlalu sedikit hormon

Sindrom Cushing — kondisi medis yang mempengaruhi produksi hormon kortisol

Apapun yang mempengaruhi tingkat gairah seks juga dapat menyebabkan disfungsi ereksi karena kurangnya gairah dapat membuat otak lebih sulit untuk memicu ereksi.

4. Faktor psikologis

Otak memainkan peran kunci dalam memicu rangkaian respon fisik yang menuntun Anda pada ereksi, dimulai dari gairah seks. Sejumlah hal bisa mengganggu gairah seks dan menyebabkan dan/atau memperparah impotensi, seperti Depresi dan Kecemasan. jika seorang pria tidak mampu untuk mencapai ereksi di masa lalu, ia mungkin akan merasa khawatir untuk tidak akan mampu mencapai ereksi sekali lagi di waktu mendatang. Selain itu, mungkin ia merasa tidak bisa menggapai ereksi dengan partner bercinta tertentu.

Pengidap ereksi yang terkait dengan kecemasan mungkin bisa memiliki ereksi penuh saat ia hangat atau saat tidur, tapi mungkin akan gagal untuk mempertahankan ereksi selama berhubungan seks dengan pasangan. Masalah hubungan karena stress, komunikasi yang buruk, atau masalah lainnya

5. Faktor gaya hidup

Contoh faktor kebiasaan sehari-hari yang menyebabkan impotensi, meliputi:

– Merokok, konsumsi alkohol, penyalahgunaan obat-obatan, dan gangguan tidur

– Penggunaan obat-obatan resep.

Ada lebih dari 200 obat resep yang dapat menyebabkan disfungsi ereksi, misalnya diuretik, antihipertensi, fibrates, antipsikotik, antidepresan (Xanax atau Valium), codeine, corticosteroid, H2-antagonis (obat ulkus perut), antikonvulsan (obat epilepsi), antihistamin (obat alergi), anti-androgen (obat penekan orgasme pria), sitotoksik (obat kemoterapi), SSRI, hormon sintetik, beta blocker, dan alpha blocker.

– Pesepeda jarak jauh

juga bisa mengalami impotensi sementara. Hal ini diakibatkan oleh tekanan berulang dan konstan pada bokong dan area genitalia dapat mempengaruhi fungsi saraf.

– Harap dicatat, Anda tidak diperbolehkan untuk menghentikan pengobatan tanpa seizin dokter, bahkan jika diketahui impotensi adalah efek samping yang memungkinkan.

Terkadang, kombinasi dari sejumlah masalah di atas bisa menyebabkan disfungsi ereksi. Misalnya, kondisi fisik ringan yang memperlambat respon orgasme anda mungkin menyebabkan kecemasan tentang mempertahankan ereksi. Kecemasan ini dapat menyebabkan atau memperburuk disfungsi ereksi.

Comments
1. Naluri ke ibuan menjadi lebih peka

Seorang ahli gizi lulusan tahun 2008. Lewat artikel, senang membantu mereka yang sedang mengatasi masalah kesehatannya.

Leave a Reply